SuryaMasRental.Co.ID

Situs Teknologi Otomotif dan Mekanik Terupdate Paling Lengkap Di Dunia

KETIKA MAKANAN MENJADI SUATU OBSESI

KETIKA MAKANAN MENJADI SUATU OBSESI
KETIKA MAKANAN MENJADI SUATU OBSESI

KETIKA MAKANAN MENJADI SUATU OBSESI

KETIKA MAKANAN MENJADI SUATU OBSESI

KETIKA MAKANAN MENJADI SUATU OBSESI

Untuk kebanyakan orang, makanan adalah sumber nutrisi, hiburan dan salah satu cara untuk merayakan peristiwa-peristiwa spesial dalam hidup kita. Tetapi bagi orang-orang yang mempunyai kelainan/gangguan makan, makanan lebih banyak merupakan suatu hal yang menjengkelkan.
Seseorang penderita gangguan makan baik itu anorexia atau bulimia sangat terobsesi dalam mengontrol konsumsi makanan, kebiasaan makan dan berat badannya. Kelainan tersebut sangat serius dan menghinggapi lebih dari 3 persen remaja wanita tetapi jarang dijumpai pada laki-laki. Kelainan dalam bentuk yang lebih ringan diperkirakan terjadi umum pada gadis usia sekolah, sering pada anak usia 9/10 tahun.

Bagaimana gejala anorexia?
– Penderita mengkonsumsi makanan berkalori tinggi ketika mereka merasa kehilangan kontrol dan merasa tidak percaya akan dirinya sendiri.
– Untuk mengkompensasi konsumsi makanan yang berlebih dan menghindari naiknya berat badan, penderita merangsang untuk muntah atau minum obat pencahar secara berlebih.
– Penderita biasanya menghindari aktivitas sosial dimana makanan biasanya dihi-dangkan, datang lewat jam makan atau selalu beralasan sudah makan.
– Mereka sering kesepian akibat mengisolasi diri dan emosinya sering labil.

Bagaimana gejala bulimia?
– Kehilangan berat badan sebagai akibat menghindar untuk makan meskipun perut merasa lapar.
– Bayangan yang salah tentang tubuh mereka. Ia merasa gemuk meski orang lain mengatakannya kurus.
– Ketakutan berlebihan menjadi gemuk dan kehilangan kontrol berat badan.
– Terobsesi dengan olahraga.
– Kecurigaan akan makanan dan banyak mengumpulkan majalah diet dan masakan.

Apa efek dari gangguan Makan?
Efek fisik dapat menjadi serius dan jika diabaikan dapat berakibat fatal. Perlu penanganan segera jika ditemukan tanda-tanda awal.
Baik anorexia maupun bulimia dapat membuat gangguan kesehatan seperti:
– Kegagalan ginjal.
– Infeksi saluran kencing dan kerusakan usus besar.
– Dehidrasi (kurang cairan tubuh), konstipasi (susah buang air besar) atau diare.
– Kejang, kaku otot dan keram.
– Gangguan pencernaan menahun.
– Tidak haid atau haid menjadi tidak teratur.
– Kekakuan pada organ-organ tubuh.
– Malnutrisi (kurang gizi).

Efek dari kurang gizi antara lain:
– Tidak tahan terhadap dingin.
– Rambut di tubuh dan kepala rontok dan pertumbuhannya terganggu.
– Tidak mampu berpikir secara jernih dan rasional.

Terdapat jenis pengobatan tertentu yang dapat diberikan, baik psikologis maupun fisik.
Jika anda mencurigai teman dekat atau keluarga anda menderita anorexia atau bulimia mintalah bantuan pada dokter, guru pembimbing atau pada pusat kesehatan masyarakat terdekat. Sumber: Commonwealth Department of Human Services and Health

Sumber : https://forbeslux.co.id/